Ratusan Guru SD Jadi Pengajar Utama Revitalisasi Bahasa Daerah

Guru Indonesia

Kepala Kantor Bahasa Provinsi Banten, Asep Juanda (kedua dari kiri) foto bersama narasumber usai pembukaan Bimtek Pengajar Utama jenjang SD untuk mendukung pelaksanaan Revitalisasi Bahasa Daerah. (Dok. Kantor Bahasa Provinsi Banten)

SERANG, BINGAR.ID – Kantor Bahasa Provinsi Banten baru saja menyelesaikan Bimbingan Teknis Pengajar Utama jenjang Sekolah Dasar untuk mendukung pelaksanaan Revitalisasi Bahasa Daerah. Kegiatan yang melibatkan 251 guru SD dari Provinsi Banten dan DKI Jakarta tersebut dilaksanakan di Hotel Le Dian, Kota Serang pada 13–16 Mei 2024.

Selama empat hari, pakar bahasa daerah Jawa Banten, Sunda Banten, dan Betawi memaparkan materi yang berfokus pada tujuh bidang keterampilan bahasa yang akan dilombakan pada Festival Tunas Bahasa Ibu tingkat Provinsi Banten dan DKI. Lomba yang akan digelar pada bulan Oktober tersebut merupakan salah satu bentuk implementasi program Merdeka Belajar Episode 17: Revitalisasi Bahasa Daerah.

Baca Juga : Tingkatkan Kapasitas Keilmuan, Guru Wajib Melek Teknologi

“Revitalisasi Bahasa Daerah yang dilaksanakan di tahun ini berfokus pada tiga bahasa, yaitu Jawa Banten, Sunda Banten, dan Betawi. Tahun ini, target partisipan revitalisasi bahasa daerah tidak hanya di wilayah Provinsi Banten saja, tetapi juga mencakup para penutur Betawi di Provinsi DKI Jakarta,” ucap Asep Juanda, selaku Kepala Kantor Bahasa Provinsi Banten, Jumat (17/5/2024).

Baca Juga : 27 Pengurus Pengcab Olahraga di Kabupaten Tangerang Dilantik

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Banten, Usman Asshiddiqi Qohara, menyambut baik kegiatan Revitalisasi Bahasa Daerah yang dilaksanakan Kantor Bahasa Provinsi Banten. Ia juga berharap para guru utama yang diutus pemerintah daerah kabupaten/kota-nya dapat melakukan pengimbasan ke rekan sejawat dan para siswa dengan baik.

Baca Juga : Tri Dharma Perguruan Tinggi, Untirta Teken Kerjasama dengan Relawan Fesbuk Banten News

“Saya sangat mengapresiasi kegiatan yang dilaksanakan Kantor Bahasa Provinsi Banten ini. Bapak/Ibu adalah orang terpilih. Jadi mari ikuti kegiatan ini agar nanti ilmu yang diperoleh dapat ibu imbaskan ke teman-teman dan siswa”, tutur Usman Asshiddiqi Qohara, Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Provinsi Banten

Kegiatan ini berlangsung dengan semarak. Para guru tingkat SD yang terlibat mengikuti kegiatan dengan antusias. Para peserta juga berkomitmen untuk melakukan pengimbasan ke rekan sejawat dan ke penutur muda di sekolah. (Ahmad)

Berita Terkait

Berita Terkait

Berita Terbaru