“Perjalanan Panjang” Seniman Rupa Pandeglang, Gebar Sasmita Dipamerkan

Gebar Sasmita

Gebar Sasmita memamerkan puluhan karyanya dalam sebuah pameran tunggal bertajuk "Perjalanan Panjang" di Bale Budaya Pandeglang. (Dok. Pandeglang Creative Hub)

PANDEGLANG, BINGAR.ID – Lebih dari 50 karya rupa, termasuk lukisan dan patung, dari seniman rupa asal Pandeglang, Gebar Sasmita dipamerkan di Bale Budaya Pandeglang, dalam sebuah pameran tunggal bertajuk “Perjalanan Panjang”, yang dimulai sejak 24 Juni hingga 1 Juli 2023 mendatang.

Pameran tersebut merupakan bagian dari program Ruang Publik Berkreasi x Telusur Kultur yang digagas oleh Pandeglang Creative Hub bersama Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten serta Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pandeglang. Melalui program tersebut, Pandeglang Creative Hub yang digagas oleh seniman dan budayawan muda di Pandeglang berharap bisa kembali menghidupkan Bale Budaya Pandeglang sebagai ruang publik.

Pameran itu tidak hanya menyuguhkan karya lukis, namun juga pertunjukan teater rakyat ubrug hingga ritual nukuh.

Baca juga: Re-Aktivasi Bale Budaya untuk Pemajuan Kebudayaan di Pandeglang

Gebar Sasmita sendiri merupakan seorang seniman yang menjadi tahanan politik Orde Baru sejak usia 14 tahun. Sejak tahun 1965 hingga 1979, Gebar menjalani hidup dari penjara ke penjara, tanpa proses pengadilan. Perjalanan panjang itu hingga usianya yang kini menginjak 72 tahun banyak menginspirasi karya-karyanya.

Ruang Publik Berkreasi yang berkolaborasi dengan Telusur Kultur gagasan Pandeglang Creative Hub, menggelar pameran tunggal “Pejalanan Panjang” yang menampilkan puluhan karya seni dari Gebar Sasmita. (Dok. Pandeglang Creative Hub)

Termasuk, pertemuannya dengan Hendra Gunawan, pelukis yang dikenal dengan aliran ekspresionisnya. Aliran ekspresionisme yang cenderung menggunakan warna-warna cerah dan ekspresif menjadi salah satu mekanisme Gebar Sasmita untuk meluapkan kegetiran rasa dan emosi setiap kali mengingat kejahatan kemanusiaan maupun ketidakadilan yang acap kali ia saksikan semasa hidupnya. Bagi Gebar, seni adalah perjalanan spiritual, salah satu cara yang bisa menjaga sisi kemanusiaannya.

“Seni adalah perjalanan spiritual. Sebuah perjalanan rasa. Seni menjadi mekanisme diri ketika saya menghadapi situasi yang sulit. Lewat seni saya bisa mengekspresikan rasa dan emosi saya. Tiap kali ada yang menggetarkan jiwa, karena saya adalah pelukis, maka saya melukis,” ungkap Gebar.

Baca juga: Mengenal Abah Kalimi, Maestro Calung Renteng yang Meraih Anugerah Kebudayaan Indonesia

Menurut Gebar, dalam situasi yang penuh tekanan dan ketidakpastian, seni dapat memberikan tempat untuk merenung dan mencari ketenangan dalam diri. Ia pun mengenang salah satu karya pertamanya, sebuah pahatan batu yang dibuatnya di mulut gua di Nusa Kambangan.

“Saat di Nusa Kambangan, ada kalanya selama dua tahun kami para tahanan tidak diberi makan oleh pemerintah. Kami mencoba berbagai macam cara untuk tetap hidup. Mulai dari makan cicak hingga bubur tanah. Pengalaman itu, yang membuat saya sangat ingin pulang, ingin sekali merasakan makan bersama orang tua saya,” kenangnya.

Gebar Sasmita dikenal sebagai pelukis yang mengusung aliran ekspresionisme yang cenderung menggunakan warna-warna cerah dan ekspresif. (Dok. Pandeglang Creative Hub)

Penjara Nusa Kambangan menjadi tempat penahanan terakhir sebelum akhirnya Gebar dibebaskan pada tahun 1979. Harapan untuk bisa kembali makan bersama sang ibu tidak dapat terwujud karena pada saat Gebar dibebaskan, orang tuanya telah meninggal. Harapan itu akhirnya ia goresan dalam lukisannya yang berjudul “Potret” (1984) dan “Perjalanan Panjang” (1984).

Baca juga: Bebunyian dari Tradisi Huma Bakal Dibuat Pertunjukan Bertajuk Swara Jalawara Hawara

“Ada rasa haru ketika anak-anak muda ini bisa menyediakan wahana pameran tunggal untuk saya. Karena sebagai seniman, saya tidak akan mungkin bisa menyelenggarakan pameran tunggal ini sendirian. Perlu ada generasi muda seperti kawan-kawan di Pandeglang Creative Hub yang meneruskan perjalanan panjang berkesenian,” ucapnya haru.

Firman Lie, staf pengajar Seni Murni di Institut Kesenian Jakarta (IKJ) mengaku banyak belajar soal kehidupan dari karya-karya Gebar Sasmita. Sosok Gebar Sasmita menurutnya adalah seniman yang sampai saat ini masih sangat energik.

Pameran “Perjalanan Panjang” berlangsung di Bale Budaya, dimulai sejak tanggal 24 Juni-1 Juli 2023. (Dok. Pandeglang Creative Hub)

“Saya belajar banyak tentang kehidupan dari karya-karya Gebar Sasmita. Hadir di pameran ini membuat saya takjub karena ada banyak karya Kang Gebar yang baru saya lihat di sini,” kata Firman.

Firman Lie berharap karya-karya dan pemikiran Gebar Sasmita dapat dituliskan dan dinarasikan agar publik bisa belajar tentang pikiran Gebar Sasmita, bukan hanya dapat melihat karyanya saja. “Tetapi mengerti tentang pikiran dan juga rasa kemanusiaan dari Gebar Sasmita,” ucapnya. (Ahmad)

Berita Terkait

Berita Terkait

Berita Terbaru