Jokowi Wacanakan Pangkas Jatah Libur Panjang Akhir Tahun

Libur Panjang Akhir Tahun

Presiden Joko Widodo meminta adanya pengurangan libur dan cuti bersama akhir tahun. (Foto: ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo).

JAKARTA, BINGAR.ID – Menteri Koordinator Bidang Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyampaikan, Presiden Joko Widodo meminta adanya pengurangan libur dan cuti bersama akhir tahun.

“Terkait dengan masalah libur (dan) cuti bersama akhir tahun, libur pengganti cuti bersama Hari Raya Idulfitri, Bapak Presiden memberikan arahan supaya ada pengurangan-pengurangan,” ujarnya di Kantor Presiden, Jakarta, seperti yang dikutip dari laman Setkab, Selasa (24/11/2020).

Baca juga: Pemerintah Tinjau Kebijakan Libur Panjang Akhir Tahun 2020

Diungkapkan Muhadjir, Presiden memerintahkan supaya segera dilakukan rapat koordinasi antara lembaga terkait untuk membahas hal tersebut. “Beliau memerintahkan supaya segera ada rapat koordinasi yang dilakukan oleh Kemenko PMK dengan kementerian dan lembaga terkait, terutama yang berkaitan dengan masalah libur akhir tahun dan pengganti libur cuti bersama Idulfitri,” ungkapnya.

Dalam keterangannya, Menko PMK juga mengungkapkan, Presiden memerintahkan agar capaian yang diperoleh pemerintah dalam penanganan Covid-19 dipertahankan serta ditingkatkan.

Baca juga: Tingkat Hunian Hotel di Pandeglang Capai 100 Persen saat Libur Panjang di Tengah Pandemi

“Jumlah kasus (positif Covid-19) yang kita sekitar 12,78 persen, sementara dunia 28,41 persen. Kemudian angka kesembuhan kita juga mencapai 84,03 persen, sementara kesembuhan rata-rata dunia 69,20 persen. Tentu saja ini indikator-indikator yang sangat positif, karena itu Presiden meminta supaya indikator ini dipertahankan dan diupayakan untuk semakin baik,” ujarnya.

Presiden juga menginstruksikan kepada Menteri Dalam Negeri, Kapolri, dan Kepala Daerah untuk memberikan perhatian terhadap pelaksanaan pilkada serentak yang akan berlangsung kurang dari dua minggu ke depan.

Baca juga: Jelang Libur Akhir Tahun, Ini Aktivitas Seru dan Menarik yang Bisa Anda Lakukan!

“Kemudian untuk gubernur dan juga pemerintah daerah (kabupaten/kota) terus supaya memperhatikan, melaksanakan keseimbangan antara penanganan Covid-19 dengan pemulihan ekonomi. Ini sangat penting, upaya kita untuk terus agar Covid-19 bisa dikendalikan, sementara ekonomi juga bisa segera pulih seperti sedia kala,” ujar Menko PMK mengutip arahan Presiden. (Ahmad/Red)

Berita Terkait

Berita Terkait

Berita Terbaru