Gelar Kegiatan Diseminasi Ketahanan Ekonomi, Ajak Warga Persiapkan Hadapi Krisis Ekonomi

Mia Maulani Rizki, Kabid Kesba Ormas bersama Muspika Mandalawangi pada saat meberikan materi dalam kegiatan Ketahanan Pangan. Istimewa

PANDEGLANG, BINGAR.ID – Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Pandeglang, menggelar kegiatan Diseminasi Ketahanan Ekonomi di dua kecamatan, yakni di Kecamatan Mekarjaya dan Mandalawangi, Pandeglang, pada Selasa 27 Desember 2022 kemarin.

Kegiatan Diseminasi Ketahanan Ekonomi yang dilaksanakan oleh Bidang Ketahanan Ekonomi, Sosial Budaya, Agama dan Organisasi Kemasyarakatan (Kesba Ormas) pada Kesbangpol Pandeglang tersebut, dihadiri langsung oleh camat dan para kepala desa dari kedua kecamatan, serta melibatkan sekitar 100 orang warga dari Desa Pareang, Kecamatan Mekarjaya, Desa Cikumbueun dan dari Desa Ramea, Mandalawangi sebagai peserta acara.

Baca Juga : Perangi Narkoba, Badan Kesbangpol Pandeglang Sosialisasikan P4GN

Kepala Bidang Kesba Ormas, Badan Kesbangpol Pandeglang, Mia Maulani Rizki yang membuka kegiatan tersebut mewakil Kepala Badan Kesbangpol Pandeglang mengatakan, ketahanan ekonomi merupakan salah satu pilar utama masyarakat dalam menciptakan daerah yang kondusif dan berdaya. Karenanya, diperlukan penyiapan dan pemahaman yang mendalam dari semua stakeholder sehingga masyarakat siap menghadapi gejolak ekonomi dunia yang kian tidak menentu.

“Dari hasil diskusi dengan masyarakat dan pemerintahan desa, mereka meyakini dampak resesi ekonomi dunia, jika itu benar terjadi, tidak akan menimbulkan kerawanan pangan di desa mereka. Menurut masyarakat, yang perlu diwaspadai, adalah dampak PHK, sehingga di desa muncul pengangguran,” papar Mia.

Baca Juga : Demi Terciptanya Pembauran, Kesbangpol Serukan Sinergitas di Semua Elemen Masyarakat

Sementara Pasi Intel Kodim Pandeglang, Lettu Inf. Mumung salah satu narasumber kegiatan tersebut mengungkapkan, perjuangan dan penjajahan di era modern ini tidak lagi dilakukan melalui senjata atau invasi militer, namun melalui telepon selular atau handphone. Pengaruh-pengaruh dan infiltrasi gencar disebarkan melalui media sosial yang kini banyak disukai masyarakat, mulai dari orang dewasa hingga anak-anak.

“Untuk mengusai suatu negara, banyak yang melakukan melalui 3F, fashion atau pakaian, food atau makanan dan film atau tontonan. Lihat saja pengaruh Korea di negara kita. Banyak masyarakat terutama anak-anak muda, yang berpakaian ke-korea-korean, hingga ibu-ibu yang menggandrungi drakor (drama Korea-red),” ungkapnya.

Baca Juga : Cegah Konflik Pilkades, Kesbangpol Mulai Petakan Kerawanan

Sedangkan Pendamping Desa Makerjaya, Ahmad Zenal Maqi, menegaskan, masyarakat Desa Pareang sudah sangat siap menghadapi gejolak ekonomi dunia karena mereka hidup dari sektor pertanian. Masyarakat sudah optimal memanfaatkan lahan yang dimiliki dengan tanaman pangan.

“Mungkin yang perlu diantisipasi, datangnya para korban PHK (pemutusan hubungan kerja-red) yang kembali dari kota. Ini pernah terjadi pada saat pandemi Covid-19 lalu. Jadi, kami berharap pemerintah daerah, menyiapkan kondisi ini,” harapnya.

Pada Diseminasi Ketahanan Ekonomi di Kecamatan Mekarjaya, hadir Camat Mekarjaya, Ahmad Jamaludin Naser dan Kanit Binmas Polsek Banjar, Bripka Cecep Koswara (narasumber dari aspek Kamtibmas). Sedangkan di Kecamatan Mandalawangi, hadir Camat Mandalawangi, Akhmad Juwaeni, Kapolsek Mandalawangi, AKP Paulus Bayu Triatmaka (narasumber dari aspek Kamtibmas), Kepala Tim Satgas Preemtif/Cegah Wilayah Banten Densus 88 Anti Teror, AKP Hari Mulyono (narasumber aspek kondusifitas wilayah) dan Koordinator TPP Kecamatan Mandalawangi, Aliyudin (narasumber dari aspek pemberdayaan masyarakat). (Aditya)

Berita Terkait

Berita Terkait

Berita Terbaru